Arsip

Posts Tagged ‘kabupaten tuban’

Turing Pendek : Muter-Muter Kuto Tuban

17 Januari 2014 3 komentar

pagi itu, Kamis (02/01/2014) kami (ane dan adek ane) bersiap untuk menjelajahi kota Tuban. jauh jauh hari ane sudah berencana untuk melakukan touring pendek mengelilingi kota Tuban jauh hari sebelumnya. Nah bertepatan musim liburan habis UAS pertama sekaligus untuk menuntaskan rasa penassaran ane terhadap kota kelahiran, ane dan adek ane sebenarnya memilih tanggal 1 januari namun si emak nglarang, ya uda deh manut dengan omongan si emak. akhirnya  baru hari esoknya Kamis ane berangkat.

keluar kecamatan soko

keluar kecamatan soko

kami mulai berkendara diatas motor bebek supra 125R menelusuri jalanan desa yang terlihat sudah berlubang  juga area persawahan yang rusak parah akibat dari banjir. kami memilih rute yaitu melewati Kec. Rengel- Kec.Plumpang-Kec.Semanding-Kota Tuban

kurang lebih sekitar 45 perjalanan kami sampai di Kota Tuban, dan berhenti di salah satu SPBU karena si Bebek minta minum. kemudian perjalanan berlanjut menuju Masjid Agung Tuban.

Foto ke(169)

Masjid Agung

Subhanallah. baru seumur ini ane bisa melihat langsung megahnya Masjid Agung Tuban yang menurut ane wow banget. dulu ane hanya bisa melihat dari sampul buku PAI waktu SMP namun alhamdulillah salah satu impian saya telah terwujud yaitu bisa melaksanakan sholat dan berfoto di Masjid Agung Tuban ini. setelah melakukan sholat dhuha dan berfoto ria di area Masjid. perjalanan kami pun dilanjutkan menuju Terminal Tuban, yang katanya sih terkenal indah soalnya berdiri di pinggir laut.

Foto ke(173)

Terminal Tuban

oh ya nawak di terminal Tuban ini juga ada semacam wisata gitu entah namanya apa ane lupa xixixixixi 🙂 🙂 🙂 seinget ane ada jalan yang dibuat dekat dengan laut sehingga kita bisa melihat indahnya. dan jalan ini berada di luar areal terminal. banyak pasangan remaja yang terlihat duduk santai dengan menikmati pemandangan laut. setelah dirasa cukup perjalanan kami pun berlanjut.

Foto ke(186)

Nah ini dia nawak salah satu tempat wisata yang juga terkenal di Kota Tuban yaitu Pantai Boom. ini kali ke dua ane maen ke pantai boom lagi seinget ane pertama kali ane maen kesini yaitu pas masih Tk yang waktu iyu ada rekreasi. yah terbilang sangat lama lah. dan ini merupakan salah satu tempat wisata yang unik bagi ane karena harga tiket lebih murah dibandingkan biaya parkir. coba bayangkan nawak harga tiket per orang yaitu Rp.1.500 sedangkan biaya parkir per motor sebesar Rp.3000(bisa buat beli tiket 2 orang hehehehe 🙂 🙂 ) di wisata ini lumayan nyawan karena adanya semacam bangunan seperti pos ronda yang dimanfaatkan para pengunjung untuk duduk santai  sambil menikmati pemandangan laut pantura ini. terlihat juga banyak para pemancing yang memasang kail pancingnya disini. hampir kurang lebih kami nongkrong disini suara deburan ombak dan terpaan angin semilir membuat kami enggan beranjak dari tempat itu.

Foto ke(188)

Lun Alun Kota Tuban

jam hape nukiyem menunjukan pukul 13.11, kami harus beranjak dari tempat itu untuk absen sholat Dzuhur dulu di Masjid Agung Tuban, namun ada baiknya jika kami mengisi perut kami yang mulai memberontak. untuk mengganjal perut akhirnya kami membeli cilok (pentol) didepan pintu masuk. mencari tempat nyaman makan cilok kami merapat ke alun-alun kota Tuban sambil berteduh dibawah rindangnya pohon beringin alun-alun kota.

Foto ke(189)

Goa Akbarr cuy!

setelah nyontreng absen sholat dzuhur di Masjid Agung Tuban, kami berinisiatif untuk mampir ke Goa Akbar terlebih dahulu sebelum meluncur pulang. tidak lumayan jauh jarak antara Masjid Agung dengan wisata alam Goa Akbar kira-kira 3-4 km lah. tiket masuk Goa Akbar terbilang sangat terjangkau cuman dengan uang Rp.4.000 kita bisa bertamasya mengelilingi Goa Akbar. emang bener kalau orang nyebut kota Tuban sebagai kota seribu goa mungkin goa akbar ini salah satunya. di dalam Goa akbar terdapat sumber air asli loh nawak! bisa diminum sih tapi kami hanya membasuh muka saja kagak berani nyoba minum.oh iya kalo ingin masuk ke goa akabar ane himbau pakai masker atau penutup hidung karena ada salah satu tempat di Goa Akbar yang terdapat sarang kelelawar  yang bau kotorannya bikin mual perut.

Foto ke(183)

ini merupakan kali pertama kami melakukan touring pendek biasanya setiap touring kami selalu di barengi sama kang Heri Setiawan  seperti touring kami tahun lalu di bendungan gerak dan air terjun nglirip. namun di touring kali ini ane melupakan untuk sowan ke  tempat peristirahatan eyang bonang. mungkin itu akan menjadi agenda di touring selanjutnya. jadi nantikan ceritanya saja nawak!!!

baca juga nawak :

Met Hari Jadi Kota Tuban Ke-720

12 November 2013 Tinggalkan komentar

 

hari jadi tuban ke-720

hari jadi tuban ke-720

wah kagak tau nih ane kalau hari ini Kota kelahiran ane Kota Tuban merayakan hari jadinya yang ke-720 (wah ternyata uda tua banget wkwkwkwk 🙂 🙂 ) waktu buka twitter eh temen-temen pada uda  ngucapin hari jadi kota Tuban ke-720.

gapura_batas_kota

gapura_batas_kota

selamat hari jadi kota tercintaku walaupun sekarang ane tinggal di malang namun engkaulah kota pertamaku, kota kelahiranku, yang selamanya takkan tergantikan. semoga di umur yang ke-720 engkau menjadi kota yang lebih baik, lebih maju, dan lebih religius

blogger Tuban

blogger Tuban

ayo para arek-arek Tuban mari kita bangkit dan berjuang untuk membanggakan kota Tuban tercinta, buat semua orang tahu  kota Tuban bukan sekedar kota Tuak tetapi kota yang memiliki pontensi-potensi yang besar.

pict bonus :

Masjid Agung Tuban

Masjid Agung Tuban

#happy bornday Tuban Rezpector City ke-720

baca juga, Ker! :

sad story :nasib bocah pinggir bengawan

20 Februari 2013 1 komentar

nasib emang nasib gan kalo punya rumah dekat dengan bengawan, kalo musim hujan kebanjiran kalo ,musim kering kekeringan yah….mungkin entu udah jadi takdir ane sebage anak pinggiran bengawan. kemaren aja desa ane tercinta, desa kenongosari habis diterjang banjir, walaupun durasinya enggak lama (kayak nonton pideo aja ada durasinya …hehehehhehe) cuman tiga hari aje.

 poto desa ane di gugel mep

poto desa ane di gugel mep

namun ane kudu bersyukur kepada Allah SWT karena banjir kali ini nggak nyampe masuk rumah, masih mendingan banjir kemaren dibanding banjir waktu tahun 2007 ato 2008 (ane lupa ………..xiixixixi) yang aernya nyampe dalam rumah(yang pasti gak pake permisi). yang paling ane benci saat banjir entu pas mo brangkat sekolah (pelajar baik gan! mo bajir, tornado, ato tsunami yang penting sekolah) ane harus nyebrangin derasnya air kencing banjir, enggak cuman itu ane harus nyeret sepedah ane(gak bisa dibayangin betapa penat dan letihnya ane waktu entu).

seorang ibu yang lagi mencoba melawan banjir

beginilah kondisi kalo sedang maen petak umpet banjir

mungkin kagak cuma ane aja yang ngerasa jengkel dengan banjir ini, namun semua penduduk desa juga merasakan hal yang sama dengan ane, soalnya kebanyakan penduduk desa ane adalah petani. walaupun banyak orang merasa jengkel dengan banjir kali ini namun tak sedikit juga ada yang ngerasa hepi., siapa lagi kalo bukan anak-anak monyet  kecil. pernah ane tanya salah seekor anak
“dik, enakan mana banjir ama gak banjir?” tanya ane, eh…..malah dia ngejawab gini”pe ak lo mas ya enakan banjir lah kan bisa maen aer sepuasnya tanpa harus ke WBL, dan juga sekolah kan bisa libur” jawabnye sambil nyesot ingus “srot..srot”(mo ane jitak bapaknya gantengn gak jadi ane…)

seorang nenek yang lagi latihan renang melewati banjir

seorang nenek yang lagi latihan renang melewati banjir

walaupun sekarang banjir udah mulai berangsur angsur surut namun dia si banjir udah ngancurin jalan-jalan ane, dulu jalan yang lubangnya kuecil kini makin guede dulu jalan yang lurus kini malah bengkok (jalan apa besi kok bisa bengkok, dodol). yang ane mau moga ini banjir yang terakhir , ane gak mau harus nyeret pedah nyebrangin banjir lagi (cuapek pol)

para petani yang lagi maen biliard panen ditengan banjir

para petani yang lagi maen biliard panen ditengah banjir

Silsilah Desa Kenongosari

10 September 2011 2 komentar


Desa kenongosari terletak di wilayah Negara Republik Indonesia lebih tepatnya diprovinsi Jawa timur,kabupaten Tuban,kecamatan Soko terletak paling timur,disebelah utara desa ini berbatasan dengan kecamatan Rengel,disebelah barat berbatasan dengan Desa Sandingrowo dan Desa Pandanwangi sedangkan disebelah timur dibatasi oleh sungai yang terpanjang sepulau Jawa yaitu Bengawan Solo,

sungai inilah yang menjadi tapal batas antara dua kabupaten yaitu kabupaten Tuban dan kabupaten Bojonegoro.Desa Kenongosari dibagi menjadi 3 dusun yaitu;kenongo kidul,kenongo lor(ambeng-ambeng)dan kali rejo.Kondisi alam di desa ini amatlah subur banyak sawah yang terbentang luas,disini sebagian besar penduduk di desa Kenongosari ini adalah petani,biasanya petani di desa ini memanen hingga 3 kali tapi apabila banjir bias panen hanya 2 kali,memang setiap tahun pada musim hujan,desa ini sering dilanda banjir,apalagi banjir pada waktu tahun 2007 yang lalu sangat dashyat banyak warga desa ini yang mengungsi kerumah sanak keluarganya yang tidak terkena banjir .Bila dibandingkan dengan tahun 2008 masih aman yang tahun 2008 yang sebagian besar rumah penduduk desa Kenongosari hanya terendam sampai perut orang dewasa tapi alhamdulillah di tahun 2009 dan 2010 sudah tidak ada banjir lagi,dan kami masih bersyukur hanya seperti itu bila dibandingkan lagi dengan kabupaten Bojonegoro banyak rumah yang tenggelam dan hilang karena banjir Bengawan Solo.

Desa ini juga pernah dilanda kekeringan pada tahun 2008,sungai yang terpanjang sepulau Jawa itu kering kerontang hingga terlihat dasarnya dan hanya ada beberapa lubang-lubang yang masih menyisakan sedikit air,untuk mencari air warga dusun cowe’an mengambil air dari sumur yang ada di mushola Al-adhim dengan cara antri,pada waktu itu bertepatan dengan buln puasa,setiap habis sahur kamimengambil air di mushola untik mandi dan mencuci,kegiata tersebut berlansung hingga musim kemarau usai.Kondisi ekonomi di desa Kenongosari ini memang bias dikatakan makmur walaupun juga ada warga yang miskin .Untuk masalah agama 100% warga desa Kenongosari memeluk agama ISLAM/MUSLIM,untuk masalah jalan di desa ini sudah teraspal walaupun ada sedikit yang rusak karena banjir di tahun lalu.Di desa Kenongosari hanya ada beberapa tempat sekolah dintaranya; SDN KENONGOSARI,MADRASAH IBTIDAIYAH AL-FALAH,TK PKK,dan PLAY GROUP “PELANGI”ada juga pendidikan al-quran”ABABIL”.Ada jugaberbagai aliran agama yang ada di desa Kenongosari misalnya;NU,MUHAMMADIYAH,dll,meskipun terdiri dari berbagai aliran agama tapi di desa ini sangat tentram dan tidak menimbulkan perselisihan maupun permusuhan.Di Kenonogosari terkenal dengan silatnya ,karena di desa ini banyak sekali perguruan silat diantaranya;PSHT(yang banyak dianut oleh anak anak ARCHOMA COMMUNITY dan diasuh oleh Didik dkk,KERA SAKTI,PENCAK JAWA, CIPTA SEJATI,oleh karena itu desa ini cukup terkenal dengan pesilat handal.

ARCHOMA COMMUNITY

%d blogger menyukai ini: